I made this widget at MyFlashFetish.com.


Cinta kepada Allah dengan ketaatan . Cinta kepada Rasul dengan keperibadian mulia . Cinta kepada jihad dengan perjuangan . Cinta kepada makhluk dengan mentaati Allah , mencontohi Rasul dalam berperibadi dan sentiasa hidup dengan perjuangan yang pastinya menagih pengorbanan ...

Thursday, 22 November 2012

Layakkah Aku Bergelar Mujahid Tinta Illahi?


Ya Allah, Dalam kealpaan diri Yang masih longlai menjalani kehidupan Melawan arus kebinasaan..

HambaMU ini, Masih lemah melalui kehidupan Masih leka dengan keduniaan
Adakah hambaMU ini Ya Allah Layak untuk Bergelar Mujahid Tinta Mu Illahi..

Ya Allah, Dalam sujudku Redha-Mu menjadi keutamaanku Kerna aku masih belum layak menjadi Mujahid.. Apatah lagi Laksamana Tinta Mu Illahi..

Bukan hamba begini, Tapi Ingin sekali aku menjadi Hamba-MU yang bertaqwa..

Ya Allah, Silapku jua Masih mengharapkan kebahagiaan dari-Mu
Sedangkan aku sendiri Tidak bersungguh dalam meraih gelaran Mujahid Tinta Illahi..

Hanya Redha-Mu Ya Allah yang senantiasa ku dambakan !

Monday, 12 November 2012

Allah Mendugaku Lagi.. Tandanya Ada Sayang Terpaut



Bagaimana susahnya untuk bersabar.. sungguh perit sekali perkataan sabar.. janganlah ada di antara kita yang cukup takbur untuk mengatakan dirinya seorang penyabar.. tunggulah sehingga anda diduga.. sebaliknya sentiasalah berdoa agar Allah memberikan kita kesabaran.. saya sendiri masih lagi bertatih mencari makna sabar dan kekuatan bagi mendapatkan sabar.. sabar yang berkaitan dengan iman.. sekarang saya tahu betapa lemahnya iman saya kerana selepas hampir setahun saya masih lemah.. masih menangisi dan masih penuh dendam..
Berbalik kepada isu kita.. bagaimana memperolehi sabar semasa menghadapi dugaan musibah.. dan bagaimana untuk tidak lupa bersyukur ketika didatangi dugaan nikmat?
Ujian Allah bukan sahaja semasa kita ditimpa kecelakaan.. ramai yang lupa bahawa ujianNya juga datang dalam bentuk kesenangan, kenikmatan, kekayaan, kemasyhuran dan segala kemudahan.. pada masa itu adakah kita masih ingat akan Allah? Adakah kita masih ingat untuk bersyukur kepada Ya Razaq dan Ya Fattah? Atau kita leka dengan segala keuntungan yang kita rasa datang dari pada usaha kuat kita sendiri yang bekerja siang dan malam? Sedarkah kita bahawa di atas segala kurniaan itu ada tanggungjawab yang besar menunggu kita dan Allah sentiasa memerhatikan apa yang kita lakukan..
Hai..! biasalah manusia yang pelupa.. apabila diberi kesenangan, kita takbur dengan mengatakan ia adalah hasil usaha diri bla.. bla.. tapi kalau ditimpa kesusahan kita mengadu.. wahai Tuhan kenapa aku diuji dengan ujian ini?.. ampunilah kami ya Allah.
Buku “Bila Allah Menduga Kita” karya Syed Alwi Al-Atas mengupas isu syukur dan sabar ini secara terperinci.Kalau ada kelapangan masa dan rezeki, saya cadangkan kawan-kawan untuk mencari buku ini dan menikmati kupasan berhikmah beliau.
Sama-samalah kita berdoa agar Allah menganugerahkan sifat sabar dan syukur kepada kita semua. InsyaAllah. Ya Allah, Ya Syakur, Ya Sabur.

Friday, 9 November 2012

Menghargailah Dari Dihargai



Semasa zaman kanak-kanak,
Menghargai ibu dan ayah yang telah melahirkan, membesarkan, mendidik, memberikan pakaian, makan-minum, tempat tinggal, sekolah, duit belanja, permainan, dan banyak lagi.
Menghargai adik-beradik yang sama-sama di ajak bermain, along, angah, uda, alang, ateh, tam, acik, anjang, busu, yang teman menonton tv, yang teman keluar berjalan.

Menghargai saudara-mara yang ibarat mengganti keluarga di mana-mana sahaja kita berada.

Menghargai cikgu-cikgu yang telah mengajar, yang marah didalam kelas, yang senyum selalu ketika mengajar, yang memberi hadiah bila berjaya, yang menanda buku sekolah, dan macam-macam lagi yang cikgu buat.

Menghargai kawan-kawan sekolah yang baik atau nakal, yang duduk disebelah kiri kanan depan belakang, yang berjalan bersama-sama, yang makan di kantin bersama-sama, yang mengusik, yang belajar, dan banyak lagi kerenah.
Semasa zaman remaja,

Menghargai sahabat-sahabat yang mula bersama-sama mengorak langkah, membuat sesuatu yang baru, yang mengajak ke masjid, yang mengejutkan ketika tidur dalam kuliah, yang menasihati dan menegur, dan segala-galanya yang mereka lakukan.

Menghargai orang sekeliling yang banyak membantu dalam kehidupan seharian, yang memberikan senyuman sedekah, yang menguruskan urusan-urusan penting dan lain-lain lagi.
Semasa zaman dewasa,
Menghargai keluarga sendiri, suami, isteri, anak-anak, yang menjadi penawar suka dan duka, yang menceriakan kehidupan, yang mendorong bersama-sama membina keluarga bahagia, dan semuanya.

Menghargai jiran-jiran yang sedia ketika susah atau senang, walau tidak semuanya peramah dan mesra, yang menziarahi ketika sakit dan lain-lain lagi.
Dari semasa ke semasa hingga ke akhir hayat,

Menghargai cinta yang telah Allah SWT limpahkan,

Menghargai kasih-sayang yang telah Nabi Muhammad SAW curahkan,

Kesimpulan,
Adakah kita telah dan selalu menghargai daripada rasa ingin dihargai? Kenapa kali ini saya mempersoalkan tentang perkataan "menghargai" ini? Sahabat pembaca, nilai menghargai lebih mulia dari dihargai. Dihargai sudah tentulah daripada kebaikan atau keperibadian diri sendiri yang dikagumi seseorang.
Orang akan menghargai kita yang telah berbuat baik kepadanya. Orang akan menghargai kita yang telah membantunya. Orang akan menghargai kita yang telah menegurnya. Dan macam-macam lagi contoh apabila kita dihargai.
Namun sejauh manakah kita memanjatkan rasa syukur apabila kita dihargai? Berbeza apabila kita cuba menghargai sesuatu. Orang baik kita hargai. Orang nakal kita hargai. Nakal tidak bermakna kita perlu banggakan sikapnya, tetapi kita menegur dan menasihati dengan sikap berlembut dan bersopan.

Kadang-kadang kita tidak sedar akan orang-orang yang dikurniakan Allah untuk berada dekat dengan kita, tetapi kita menjauhinya atau menghinanya apabila kita menemui kelemahan dan kekurangannya. Mungkin ini adalah sebahagian ujian dari Allah untuk kita dalam menghargai setiap pemberianNya.

Dan yang paling besar dan tidak ternilai apabila kita menghargai Allah SWT. Menghargai dengan mengenalinya dengan lebih dekat, mencintaiNya setiap saat bernafas, mengingatiNya ketika susah dan senang, mencarinya tanpa tempat dan masa, dan mengabdikanNya erat dan utuh didalam jiwa.

Dan menghargai insan bernama Nabi Muhammad SAW yang berakhlak Al-Quran kalam Allah. Yang sentiasa mendahulukan umatnya walaupun pada saat akhir nafasnya menghembus kedunia. Sahabat pembaca, masih jelaskah kamu dengan erti menghargai ini? Sama-samalah kita bermuhasabah akan sifat-sifat kita yang kurang, dan berubahlah kepada yang lebih menghargai. Dan Allah Maha Mengetahui..

Tuesday, 16 October 2012

Keikhlasan Dalam Mengabadikan Cinta



Orang Ikhlas Itu Kuat dan Dihargai..
Orang yang ikhlas, orang yang kuat dan dihargai.. Ikhlas itu adalah rahsia Allah dengan hamba-Nya, ya'ni manusia. Malaikat yang hampir kepada Allah pun tidak mengetahui rahsia ikhlas para manusia.
Malah syaitan juga tidak dapat mencuri maklumat mengenai rahsia keikhlasan dan syaitan juga susah dan takut hendak mendekati mereka yang segala perbuatannya kerana menginginkan keredhaan Allah.
Satu kisah untuk dikongsikan tentang keikhlasan..
Ada seorang jejaka terjumpa buku di taman. Di dalam buku itu tertulis nama dan alamat pemiliknya, dan juga tertera ‘Aisyah yang sedang mencari sahabat hati’.
Tergerak hati jejaka itu mengutus surat dan mengembalikan buku itu kepada si gadis misteri itu. Beberapa kemudian si jejaka mendapat balasan daripada gadis tersebut bahawa dia bersetuju berkawan dengan si jejaka, dan berterima kasih kerana menghantar buku yang hilang itu.
Hari berganti minggu dan minggu bertukar bulan. Persahabatan mula bertukar kepada perasaan sayang. Namun begitu mereka masih belum pernah bertemu.
Si jejaka amat ingin bertemu si gadis misteri dan begitu juga dengan si gadis tersebut.
Pada suatu hari, si jejaka dipanggil berkhidmat misi ketenteraan di luar negara. Si jejaka susah hati kerana bimbang dia mungkin tidak dapat berjumpa gadis kesayangannya.
Maka diutus sepucuk surat berbunyi: “Kalau Allah panjangkan jodoh kita, dan kamu masih sayangkan padaku, kita akan berjumpa suatu hari nanti. Aku akan memakai pakaian tenteraku dan membawa sekuntum bunga mawar berwarna merah. Aku akan mengenalimu sekiranya kamu juga memegang sekuntum bunga mawar merah. Setelah itu izinkanlah aku membawamu untuk makan malam dan bertemu orang tuaku.”
Selang beberapa tahun, pada hari kepulangan si jejaka yang diangkat sebagai perwira negara, si gadis yang setia itu menunggu kepulangan buah hatinya, sambil memegang sekuntum bunga mawar merah.
Diperhatikan setiap jejaka yang membawa sekuntum mawar merah,seperti dalam perjanjian mereka dahulu. Begitu juga si jejaka berdebar-debar bertemu orang yang disayangi.
Tetiba si jejaka ternampak si gadis yang gemuk, hitam, berjerawat, duduk di atas kerusi roda sambil melihat sekeliling persis mencari seseorang.
Kakinya kudung dan tangannya cacat sebelah. Sebelah lagi tanganya memgang sekuntum mawar merah. Si jejaka sangat terkejut melihat keadaan fizikal dan wajah gadis pujaannya selama ini amat berbeza imaginasinya.
Namun dia memberanikan diri menghampiri gadis tersebut dan menyapa, Aisyah?Gadis itu melihat ke arah si jejaka dan tersenyum ceria. Si jejaka terus menghulurkan bunga mawar kepada si gadis dan berkata: “Aku amat merinduimu. Terimalah bunga ini dan pelawaanku untuk makan malam bersama ibu bapaku. Orang tuaku tidak sabar-sabar lagi untuk bertemu denganmu.”
Si gadis itu tersenyum lagi dan berkata:”Aku tidak tahu apa yang terjadi. Tetapi ada seorang gadis cantik jelita memberikan bunga ini kepadaku sebentar tadi. Dia memintaku memberitahu kamu bahawa dia sedang menunggu kamu di restoran di hadapan ini sekiranya kamu mempelawaku makan malam dan bertemu dengan orang tuamu.”
p/s:
Berapa ramaikah lelaki yang sesuci hati jejaka ini? Dia mengotakan janjinya dan tetap berpegang kepada perasaan sayang walaupun pada mulanya dia menjangkakan gadis cacat itu adalah Aisyah. Masihkah lagi wujud lelaki seikhlas dan seluhur hati pemuda itu? 

Wednesday, 22 August 2012

Nukilan Buat Dirimu Yang Teristimewa




Akak, 

Kadang-kadang banyak perkara yang ingin adik kongsikan bersama akak. Bila adik sedar tentang siapa diri ini pada pandangan mata akak, cepat-cepat adik padamkan keinginan hati itu. Adik mengerti bahawa adik bukanlah sesiapa pada diri akak. Tapi bagi adik, akak amat bererti buat diri ini. Sejak adik mengenali dirimu akak, banyak perkara yang tak pernah adik bayangkan menjadi sebahagian dari kisah hidup telahpun adik tempuhi. Ianya amat beerti bagi diri adik yang masih mencari tentang erti kehidupan yang sebenar. 



Akak, 
Adik tertanya ke mana hilangnya 'kesefahaman' dalam hubungan kita. Kenapa akak mendiamkan diri dan tidak menjawab semua pertanyaan itu di saat persoalan adik bertalu-talu menghempas diri akak? Jika benar diri ini ada berbuat salah dan melukai hatimu, maafkanlah diri ini kerana adik jua manusia biasa yang tidak dapat lari daripada melakukan kesilapan dan kesalahan. 
Khabarkan pada diri tentang apa yang telah adik lakukan yang membuatkan dirimu akak menjauh kesepian. Jika dirimu enggan memaafkanku, apalah dayaku kerana hanya akak yang berhak untuk memberikan kemaafan padaku. Ustaz Adik (Shamsol Bahari B. Mahmud) pernah berkata 'Orang yang memaafkan kesalahan orang lain punyai jiwa yang besar'. Mahukah akak menjadi seperti mereka? 



Akak, 
Adik tidak mampu lagi untuk menyusun madah kerana setiap kali diri mencoretkan nukilan buatmu, adik dapat rasakan yang akak semakin jauh dan menghilang. Ambillah sebanyak mana waktu yang akak mahukan. Akan adik didik diri ini agar sabar dalam menanti sebuah kemaafan darimu akak. Jika itu harga sebuah kemaafan yang perlu adik bayar akan adik sabar dalam penantian ini. 



Sekian dariku..

(Lifes Mujahid @ Saif-ur Rahman @ Ahmad Aiman)

-Pengfalir Air Matamu-

Teristimewa: Akak Maizatul Akmal Bt. Abdul Latif

Wednesday, 15 August 2012

Melakar Cinta Melalui Sahabat




"Kau tahu apa itu makna uhibbuki fillah?" tanya seorang sahabat kepada saya.

"Mencintaimu kerana Allah," Ringkas jawapan saya.

Kelihatan tidak senang duduk sahabat dengan jawapan saya. Riak muka tidak puas hati lagaknya.

"Memanglah, itu direct translate. Tak semua orang faham erti itu sebenarnya. Cuma mengungkap tetapi tidak sampai jauh ke dasar hati, kerana itu setiap perkara yang dilakukan pasti ada kurangnya, hingga kadang-kadang boleh menjadi cemburu dalam berukhwah. Manusia sebegini masih keliru sebenarnya," luah sahabat dengan air muka penuh kekesalan.
Terhenti seketika kerja yang saya sedang lakukan. Berfikir tentang kata-kata sahabat sebentar tadi.

"Cemburu dalam berukhwah? Saya setuju, bahkan ada yang masih tidak mampu mentafsir erti "uhibuki fillah"  itu sendiri. Keliru itu benar. Realitinya kerana fitrah berkasih yang terlampau. Rasa menyayangi yang terlampau hingga ada istilah 'dia milik aku' sahaja. Astaghfirullahal azzim, mohon dijauhkan perasaan sebegini," memandang sahabat dengan penuh pengertian.

Benar, ini kisah realiti. Sebenarnya ramai yang masih keliru dengan perasaan sendiri. Fitrah manusia memang mahu menyayangi dan disayangi, tetapi berpadalah dalam berkasih dan sayang hingga timbul perasaan ingin memiliki. Mengikut ilmu psikologi, inilah yang dinamakan innate motive.

Maknanya jangan berkasih sayang lah?

Tidak.. bukan itu yang saya maksudkan. Berkasih sayang itu perlu, tetapi berpada dan kawallah diri. Berukhwah kerana Allah semata-mata. Jadi takkan timbul isu 'dia milik aku'.

Tidak Cemburu

Orang-orang yang beriman tidak akan rasa cemburu apabila sahabat menjalin ukhwah dengan sahabat lain. Isilah hati dan nurani dengan jalan Allah kerana ukhwah ini terjadi atas kehendak Allah. Jika ada timbul rasa cemburu, muhasabah kembali kerana sungguh itu adalah bisikan syaitan yang cuba menghasut dan menggugat ukhwah yang dibina.

Siapa kita untuk memiliki? Tiada apa-apa di dunia ini adalah milik kita. Sahabat? Bukan milik kita. Justeru kenapa mahu cemburu apabila orang lain mendampingi?

Firman Allah s.w.t : "Sesungguhnya mukmin itu bersaudara." (al-Hujuraat: 10)

Dari firman ini telah jelas bahawa semua muslim itu adalah bersaudara. Tiada yang tertinggal. Kita memerlukan antara satu sama lain. Seharusnya kita perlu belajar menyayangi setiap sahabat yang berada di sekeliling kita.
Dalam Islam sudah diajar tentang ithar (melebihkan orang lain) yakni tahap ukhwah yang paling tinggi manakala berlapang dada adalah tahap ukhwah yang paling rendah.

Tapi dalam apa jua keadaan, kita harus sedar tentang makna basitah (kesederhanaan). Bila sudah sayang terlebih, segala benda jadi lain. Justeru itulah kita perlu bersederhana. Kalau mahu sayangi semua, bukan memilih-milih pula.

Nasihat ini jelas untuk saya dan semua yang mempunyai sahabat. Mungkin ini sudah terjadi atau bakal terjadi. Makanya saya mahu mengingatkan dahulu sebelum terkena pada diri sendiri atau yang lain juga.

Uhibbuki fillah, best friend, teman sejati atau apa-apa sahaja akan menjadi retorik semata-mata jika setiap perhubungan itu tidak di dasari dengan iman dan takwa. Usah tertipu dengan mainan perasaan sendiri. Perbetulkan niat kembali jika masih ada cemburu di hati.

Layanan Istimewa Untuk Semua Sahabat

Di Samping itu, saya mahu mengingatkan kalian tentang kisah Rasulullah SAW dalam bersahabat yang saya dengar dari Ustaz Sahari (Institut Al-Quran Terengganu)..

Adakah para sahabat yang lain merasa cemburu dengan Abu Bakr apabila Rasulullah SAW mengatakan Abu Bakr adalah teman baiknya. Saidina Umar, Uthman, Ali dan sebagainya tidak cemburu melihat persahabatan itu kerana Rasulullah SAW melayan para sahabat yang lain juga dengan istimewa. Inilah yang perlu kita contohi bersama.

Jika kita mampu untuk memberi hadiah, belanja kawan, sentiasa saling mengingat, membantu dia, bertanya khabar kepada kawan yang seorang; beri layanan istimewa dan memasak untuk kawan seorang, kenapa tidak kepada kawan yang lain kita lakukan sebegitu rupa? Adakah Islam mengajar kita untuk membanding beza darjat?

Dari Abu Hurairah r.a, Rasulullah s.a.w bersabda:
"Janganlah saling mendengki, saling menipu, saling membenci, saling memutuskan hubungan dan janganlah sebagian kamu menyerobot transaksi sebagian yang lain, jadilah kalian hamba-hamba Allah yang bersaudara. Seorang muslim itu saudara muslim yang lain, tidak boleh menzaliminya, membiarkannnya (tidak memberikan pertolongan kepadanya), mendustainya dan tidak boleh menghinakannya.

Taqwa itu berada di sini (beliau menunjukkan dadanya tiga kali). Cukuplah seorang (muslim) dianggap (melakukan) kejahatan karena melecehkan saudara muslimnya. Setiap muslim atas muslim lain haram darahnya, hartanya dan kehormatannya." (HR. Muslim dan Ibnu Majah)

Jadi, mari kita tajdidkan (memperbetulkan) niat kita dan banyakkan muhasabah. Mungkin selama ini kita berukhwah bukan kerana Allah tetapi atas dasar lain.. peribadi ke, minat yang sama ke, perasaan ingin memiliki ke..
Mari koreksi diri.. mari istighfar berulang-ulang kali..

"Ada tak orang rasa cemburu dengan kita. Mereka rasa takut untuk rapat sebab kita berkawan baik?" tanya sahabat lagi.

"Wallahua'lam, jika ada yang berfikiran sebegitu, mesti ada silap dia dan silap kita juga. Dalam ukhwah ini kita membina ithar tetapi kita perlukan juga basitah," tuntas saya.

Moga ini dapat menjadi renungan untuk para sahabat di luar sana. Sungguh mungkin ini juga bakal terjadi pada saya dan anda, kita tidak tahu. Jadi persiapkan diri dan bermuhasabah kembali.

Marilah kita menjalin ukhwah kerana Allah..

Untuk sahabat-sahabat saya di luar sana.. uhibbuki fillah.. harap ukhwah ini hingga ke jannah hendaknya.
Ya Allah,peliharalah ukhwah kami ini. Moga tiada hasad yang menyelirat jauh di hati yang tersirat..


Di jalan Allah,
Persahabatan ini bukan milikku dan bukan jua milikmu,
Persahabatan ini adalah perancangan daripada Allah yang mengetahui segala rahsia,
Kerana DIA lah aku mengenalimu dan kerana DIA jua telah menetapkan ukhwah itu,
Pasti terukir 1001 kenangan dan kasih sayang,
Semuanya kerana Allah,
Sungguh,
Bukan kerana selain daripada-Nya..

Friday, 27 July 2012

Ramadhan Bulan Tarbiyyah



Ramadhan menjelma lagi buat tahun 1433H. Tahun lepas, Ramadhan sudah kita lalui. Tahun sebelum itu, begitu juga. Dan begitulah tahun-tahun sebelumnya. Tahun hadapan, jika umur panjang, Ramadhan akan kita lalui. Tahun ke hadapannya lagi juga begitu. Dan begitulah juga tahun-tahun yang mendatang selepasnya. :)
Kita telah, dan akan, melalui Ramadhan berkali-kali.
Tinggal persoalannya di sini,
“Apakah Ramadhan bermakna buat diri kita?”
Kita Sering Memandangnya Sebagai Adat.
Sebagai remaja, kita mudah memandang Ramadhan sebagai adat. Apakah maksudnya memandang Ramadhan sebagai adat? Yakni kita sekadar melalui Ramadhan, kerana ayah ibu dan datuk nenek kita melaluinya. Kerana masyarakat kita berpuasa. Kerana rakan-rakan kita bertarawih. Hanya kerana itu. Ikut-ikutan.
Tidak ramai yang hendak mendalami ruh Ramadhan, dan mengambil makna-maknanya. Tidak ramai yang melihat Ramadhan, sebagai satu ‘kem’ khas untuk membina keimanan. Kerana diri sudah ‘terbiasa’ untuk memandangnya hanya sebagai adat.
Bahkan, ada yang memandangnya sebagai ‘beban’.

Ramadhan, Bebanan Sebelum Syawal?
Bulan Syawal adalah bulan kita berhari-raya. Ramai menanti Syawal. Bahkan, promosi-promosi perniagaan untuk Syawal telah bermula dari awal Ramadhan lagi. Ramai yang fokusnya terarah kepada perayaan AidilFitri semata-mata. Dan Ramadhan seakan-akan tiada.
Ramai manusia berlapar dan dahaga di bulan Ramadhan dalam keadaan memikirkan Syawal. Bahkan, anak-anak di Malaysia dididik bahawa: “Jika tidak berpuasa, tidak boleh raya.” Membuatkan satu ‘kerangka pemikiran’ di dalam kehidupan kita terbentuk – Puasa untuk Raya.
Sedangkan, Syawal itu hakikatnya hanyalah sebuah bulan. Perayaan AidilFitri pula hakikatnya hanyalah pada 1 Syawal sahaja. Wujud untuk meraikan mereka yang berjaya melalui proses didikan Ramadhan, bukan sekadar puasa dan Tarawih, tetapi juga menjaga mata, tangan, kaki, dan anggota badan yang lain dari apa-apa sahaja kemaksiatan dan keingkaran kepada Allah SWT. Ditambah dengan penambahan amalan-amalan kebaikan yang lain, untuk menjadi manusia yang lebih bertaqwa.
Itulah tujuan Aidilfitri. Dan jika diperhatikan, Aidilfitri itu bermaksud: “Perayaan Fitrah”. Yakni merayakan manusia yang berjaya kembali ke fitrahnya, yakni Islam. Hidup dalam tatacara Islam, selepas melalui tarbiyah Ramadhan.
Aidilfitri bukan merayakan orang yang berpuasa untuk beraya!

Mengubah Pandangan Terhadap Ramadhan.
Maka adalah wajib bagi kita, untuk memaksimakan Ramadhan dalam mempertingkatkan amalan kita. Ramadhan adalah bulan tarbiyah, bulan untuk mendidik jiwa dan membentuk peribadi kita. Bukan bulan yang kita berlapar di dalamnya kerana adat. Bukan bulan yang kita mendirikan solat yang banyak kerana ikut-ikutan.
Ramadhan adalah masanya, kita berusaha mempertingkatkan amalan kita, agar selepas Ramadhan, kalau tidak dapat beramal sebanyak Ramadhan pun, kita akan mampu beramal lebih kurang macam dalam Ramadhan. Menanti pula Ramadhan yang mendatang untuk meningkatkan lagi kekuatan jiwa dan keindahan peribadi kita!
Kita patut memandang Ramadhan sebagai kem latihan, untuk membawa kita kembali kepada fitrah kita. Yakni Islam. Untuk kita mencuci dosa-dosa kita, dan mempertingkatkan amalan kita. Untuk menjadi hamba yang diredhaiNya, pada 11 bulan yang lain juga.
Itulah dia Ramadhan yang sebenarnya!

Penutup: Marilah Kita Menghargai Ramadhan!
Maka jangan kita bazirkan Ramadhan. Kerana Ramadhan belum tentu datang lagi kepada kita tahun hadapannya. Kita mungkin mati sebelum bertemu lagi dengannya. Maka jangan bazirkan Ramadhan kali ini, dengan sekadar lapar dan dahaga, letih dan penat.
Tetapi laluilah ia dengan penuh kesungguhan. Dengan niat hendak mempertingkatkan diri. Dengan niat hendak menjadi hamba Allah yang lebih baik lagi.
Buatlah perancangan, jadual, strategi untuk kita isi Ramadhan ini dengan pelbagai perkara bermakna. Jangan bazirkan waktu, kerana di dalam Ramadhan setiap saat itu berharga untuk membebaskan kita daripada api nerakaNya.
Marilah kita semua bermuhasabah.
Menghargai Ramadhan sebaiknya!

Tuesday, 5 June 2012

Untukmu Kekasih, Sejambak Do'a, Sebuah Puisi



        Sekelumit doa yang terlafaz
Mendamaikan jiwa resah
Terpaku jasad yang tandus
Mengharap doa dimakbul
DENGAN NAMA ALLAH DOA KU MULAKAN
Hati pasrah ke hadrat Ilahi
Tergerak diriku dengan iradatMu
Walau sebesar atom nikmatMu
Lalu aku menadah tangan
Memohon keampunan seperti biasa
Memohon kebahagiaan bersama
INSAN BERNAMA WANITA.


AKU…. jadi semakin mengerti tentang diriku sendiri..


Walau rinduku merintih… kecintaan
Duduk termenung hanya bingung… kerinduan
Walaupun jauh dari nyata kasih dan sayang
Telah lama ku satukan

Semua kasihku dalam gemerlap
ke laut jawi … kan ku kirimkan salam

Duhai kasih…. hijabmu di sini
masyhur rupamu di mata kalbu ini
Berbaringan diusik rindu azali
Di manakah kekasih…
yang jauh dariku memakan debu

Rindumu… segenap nafasku melihat
Renunganmu… wangi dan harum
Kau kekasih… antara lamunan
Segala kalimahku ini siapa yang mengerti

Membilang tahun ku tahan dahaga
Setelah habis meraung untuk sang puteri
Pautan kasih ku kenal sendiri
Teringin ku melihat disebalik hijabmu
Wajah yang ku puja

Kekasih… lama sudah aku merindu
Laut dan denai larat dan damai
haram kelamin untuk kita bercerai
Rasa kasih dan sayang
Dalam keredhaan-Mu.
 

Link Within

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

I made this widget at MyFlashFetish.com.